Dioda

Discussion in 'Elektronika Umum' started by dj.orion, Dec 3, 2008.

  1. dj.orion

    dj.orion Super Moderators Super Moderator

    Messages:
    3,109
    Likes Received:
    5,147
    Trophy Points:
    123
    Dioda adalah sambungan bahan p-n yang berfungsi terutama sebagai penyearah.
    Bahan tipe-p menjadi sisi anode sedangkan bahan tipe-n menjadi katode.

    Bergantung pada polaritas tegangan yang diberikan kepadanya, diode bisa berlaku sebagai sebuah saklar tertutup (apabila bagian anode mendapatkan tegangan positif sedangkan katodenya mendapatkan tegangan negatif)
    Berlaku sebagi saklar terbuka (apabila bagian anode mendapatkan tegangan negatif sedangkan katode mendapatkan tegangan positif).
    Kondisi tersebut terjadi hanya pada diode ideal-konseptual.

    Pada diode faktual (riil), perlu tegangan lebih besar dari 0,7V (untuk diode yang terbuat dari bahan silikon) pada anode terhadap katode agar diode dapat menghantarkan arus listrik.
    Tegangan sebesar 0,7V ini disebut sebagai tegangan halang (barrier voltage).

    Diode yang terbuat dari bahan Germanium memiliki tegangan halang kira-kira 0,3V.

    * dioda pemancar cahaya atau LED adalah dioda yang memancarkan cahaya bila dipanjar maju.

    LED dibuat dari semikonduktor campuran seperti Galium arsenida fosfida (GaAsP), Galium fosfida (GaP), Galium indium fosfida (GaInP), Galium aluminium arsenida (GaAlAs) dsb.

    * dioda foto (fotovoltaic) digunakan untuk mengubah energi cahaya menjadi energi listrik searah
    * dioda laser digunakan untuk membangkitkan sinar laser taraf rendah, cara kerjanya mirip LED
    * dioda Zener digunakan untuk regulasi tegangan
     
    wildabkcell, sujarwax, jikun and 2 others like this.
  2. dj.orion

    dj.orion Super Moderators Super Moderator

    Messages:
    3,109
    Likes Received:
    5,147
    Trophy Points:
    123
    DIODA Cahaya

    Dioda cahaya atau lebih dikenal dengan sebutan LED (light-emitting diode) adalah suatu semikonduktor yang memancarkan cahaya monokromatik yang tidak koheren ketika diberi tegangan maju.

    Gejala ini termasuk bentuk elektroluminesensi.
    Warna yang dihasilkan bergantung pada bahan semikonduktor yang dipakai, dan bisa juga ultraviolet dekat atau inframerah dekat.

    [​IMG]

    Fungsi fisikal
    Sebuah LED adalah sejenis dioda semikonduktor istimewa.
    Seperti sebuah dioda normal, LED terdiri dari sebuah chip bahan semikonduktor yang diisi penuh, atau di-dop, dengan ketidakmurnian untuk menciptakan sebuah struktur yang disebut p-n junction.
    Pembawa-muatan - elektron dan lubang mengalir ke junction dari elektroda dengan voltase berbeda.
    Ketika elektron bertemu dengan lubang, dia jatuh ke tingkat energi yang lebih rendah, dan melepas energi dalam bentuk photon.


    Emisi cahaya
    Panjang gelombang dari cahaya yang dipancarkan, dan oleh karena itu warnanya, tergantung dari selisih pita energi dari bahan yang membentuk p-n junction.
    Sebuah dioda normal, biasanya terbuat dari silikon atau germanium, memancarkan cahaya tampak inframerah dekat, tetapi bahan yang digunakan untuk sebuah LED memiliki selisih pita energi antara cahaya inframerah dekat, tampak, dan ultraungu dekat.

    Substrat LED
    Pengembangan LED dimulai dengan alat inframerah dan merah dibuat dengan gallium arsenide.
    Perkembagan dalam ilmu material telah memungkinkan produksi alat dengan panjang gelombang yang lebih pendek, menghasilkan cahaya dengan warna bervariasi.

    LED konvensional terbuat dari mineral inorganik yang bervariasi, menghasilkan warna sebagai berikut:
    * aluminium gallium arsenide (AlGaAs) - merah dan inframerah
    * gallium aluminium phosphide - hijau
    * gallium arsenide/phosphide (GaAsP) - merah, oranye-merah, oranye, dan kuning
    * gallium nitride (GaN) - hijau, hijau murni (atau hijau emerald), dan biru
    * gallium phosphide (GaP) - merah, kuning, dan hijau
    * zinc selenide (ZnSe) - biru
    * indium gallium nitride (InGaN) - hijau kebiruan dan biru
    * indium gallium aluminium phosphide - oranye-merah, oranye, kuning, dan hijau
    * silicon carbide (SiC) - biru
    * diamond (C) - ultraviolet
    * silicon (Si) - biru (dalam pengembangan)
    * sapphire (Al2O3) - biru


    LED biru dan putih
    LED biru pertama yang dapat mencapai keterangan komersial menggunakan substrat galium nitrida yang ditemukan oleh Shuji Nakamura tahun 1993 sewaktu berkarir di Nichia Corporation di Jepang.
    LED ini kemudian populer di penghujung tahun 90-an.
    [​IMG]
    LED biru ini dapat dikombinasikan ke LED merah dan hijau yang telah ada sebelumnya untuk menciptakan cahaya putih.

    LED dengan cahaya putih sekarang ini mayoritas dibuat dengan cara melapisi substrat galium nitrida (GaN) dengan fosfor kuning.
    Karena warna kuning merangsang penerima warna merah dan hijau di mata manusia, kombinasi antara warna kuning dari fosfor dan warna biru dari substrat akan memberikan kesan warna putih bagi mata manusia.

    LED putih juga dapat dibuat dengan cara melapisi fosfor biru, merah dan hijau di substrat ultraviolet dekat yang lebih kurang sama dengan cara kerja lampu fluoresen.

    Metode terbaru untuk menciptakan cahaya putih dari LED adalah dengan tidak menggunakan fosfor sama sekali melainkan menggunakan substrat seng selenida yang dapat memancarkan cahaya biru dari area aktif dan cahaya kuning dari substrat itu sendiri.
     
    intifadha, sujarwax, mamuk and 2 others like this.
  3. dj.orion

    dj.orion Super Moderators Super Moderator

    Messages:
    3,109
    Likes Received:
    5,147
    Trophy Points:
    123
    Jenis DIODA Foto, Laser n Zener

    Dioda foto adalah jenis dioda yang berfungsi mendeteksi cahaya.
    Berbeda dengan dioda biasa, komponen elektronika ini akan mengubah cahaya menjadi arus listrik.
    Cahaya yang dapat dideteksi oleh dioda foto ini mulai dari cahaya infra merah, cahaya tampak, ultra ungu sampai dengan sinar-X.
    Aplikasi dioda foto mulai dari penghitung kendaraan di jalan umum secara otomatis, pengukur cahaya pada kamera serta beberapa peralatan di bidang medis.
    [​IMG]


    Alat yang mirip dengan Dioda foto adalah Transistor foto (Phototransistor).
    Transistor foto ini pada dasarnya adalah jenis transistor bipolar yang menggunakan kontak (junction) base-collector untuk menerima cahaya.

    Komponen ini mempunyai sensitivitas yang lebih baik jika dibandingkan dengan Dioda Foto.
    Hal ini disebabkan karena elektron yang ditimbulkan oleh foton cahaya pada junction ini di-injeksikan di bagian Base dan diperkuat di bagian Kolektornya.
    Namun demikian, waktu respons dari Transistor-foto secara umum akan lebih lambat dari pada Dioda-Foto.
    [​IMG]


    Dioda laser adalah sejenis laser di mana media aktifnya sebuah semikonduktor persimpangan p-n yang mirip dengan yang terdapat pada dioda pemancar cahaya.
    Dioda laser kadang juga disingkat LD atau ILD.

    Dioda laser baru ditemukan pada akhir abad ini oleh ilmuwan Universitas Harvard. Prinsip kerja dioda ini sama seperti dioda lainnya yaitu melalui sirkuit dari rangkaian elektronika, yang terdiri dari jenis p dan n. Pada kedua jenis ini sering dihasilkan 2 tegangan, yaitu:
    1. biased forward, arus dihasilkan searah dengan nilai 0,707 utk pembagian v puncak, bentuk gelombang di atas ( + ).
    2. backforward biased, ini merupakan tegangan berbalik yang dapat merusak suatu komponen elektronika.


    Dioda Zener
    Sebuah dioda biasanya dianggap sebagai alat yang menyalurkan listrik ke satu arah, namun Dioda Zener dibuat sedemikian rupa sehingga arus dapat mengalir ke arah yang berlawanan jika tegangan yang diberikan melampaui batas "tegangan rusak" (breakdown voltage) atau "tegangan Zener".
    [​IMG]

    Dioda yang biasa tidak akan mengijinkan arus listrik untuk mengalir secara berlawanan jika dicatu-balik (reverse-biased) di bawah tegangan rusaknya.
    Jika melampaui batas tegangan rusaknya, dioda biasa akan menjadi rusak karena kelebihan arus listrik yang menyebabkan panas.
    Namun proses ini adalah reversibel jika dilakukan dalam batas kemampuan.

    Dalam kasus pencatuan-maju (sesuai dengan arah gambar panah), dioda ini akan memberikan tegangan jatuh (drop voltage) sekitar 0.6 Volt yang biasa untuk dioda silikon.
    Tegangan jatuh ini tergantung dari jenis dioda yang dipakai.

    Sebuah dioda Zener memiliki sifat yang hampir sama dengan dioda biasa, kecuali bahwa alat ini sengaja dibuat dengan tengangan rusak yang jauh dikurangi, disebut tegangan Zener.

    Sebuah dioda Zener memiliki p-n junction yang memiliki doping berat, yang memungkinkan elektron untuk tembus (tunnel) dari pita valensi material tipe-p ke dalam pita konduksi material tipe-n.

    Sebuah dioda zener yang dicatu-balik akan menunjukan perilaku rusak yang terkontrol dan akan melewatkan arus listrik untuk menjaga tegangan jatuh supaya tetap pada tegangan zener.

    Sebagai contoh
    , sebuah diode zener 3.2 Volt akan menunjukan tegangan jatuh pada 3.2 Volt jika diberi catu-balik.
    Namun, karena arusnya tidak terbatasi, sehingga dioda zener biasanya digunakan untuk membangkitkan tegangan referensi, atau untuk menstabilisasi tegangan untuk aplikasi-aplikasi arus kecil.

    Tegangan rusaknya dapat dikontrol secara tepat dalam proses doping.
    Toleransi dalam 0.05% bisa dicapai walaupun toleransi yang paling biasa adalah 5% dan 10%.
    Efek ini ditemukan oleh seorang fisikawan Amerika, Clarence Melvin Zener.

    Mekanisme lainnya yang menghasilkan efek yang sama adalah efek avalanche, seperti di dalam dioda avalanche.
    Kedua tipe dioda ini sebenarnya dibentuk melalui proses yang sama dan kedua efek sebenarnya terjadi di kedua tipe dioda ini.
    Dalam dioda silikon, sampai dengan 5.6 Volt, efek zener adalah efek utama dan efek ini menunjukan koefisiensi temperatur yang negatif.
    Di atas 5.6 Volt, efek avalanche menjadi efek utama dan juga menunjukan sifat koefisien temperatur positif.

    Dalam dioda zener 5.6 Volt, kedua efek tersebut muncul bersamaan dan kedua koefisien temperatur membatalkan satu sama lainnya.
    Sehingga, dioda 5.6 Volt menjadi pilihan utama di aplikasi temperatur yang sensitif.
    Teknik-teknik manufaktur yang modern telah memungkinkan untuk membuat dioda-dioda yang memiliki tegangan jauh lebih rendah dari 5.6 Volt dengan koefisien temperatur yang sangat kecil.
    Namun dengan munculnya pemakai tegangan tinggi, koefisien temperatur muncul dengan singat pula. Sebuah dioda untuk 75 Volt memiliki koefisien panas yang 10 kali lipatnya koefisien sebuah dioda 12 Volt.

    Semua dioda di atas, tidak perduli berapapun tengangan rusaknya, biasanya dijual dinamakan dioda Zener.



    Pemakaian
    [​IMG]
    Dioda Zener biasanya digunakan secara luas dalam sirkuit elektronik.
    Fungsi utamanya adalah untuk menstabilkan tegangan.
    Pada saat disambungkan secara parallel dengan sebuah sumber tegangan yang berubah-ubah yang dipasang sehingga mencatu-balik, sebuah dioda zener akan bertingkah seperti sebuah kortsleting (hubungan singkat) saat tegangan mencapai tegangan rusak diode tersebut.
    Hasilnya, tegangan akan dibatasi sampai ke sebuah angka yang telah diketahui sebelumnya.

    Sebuah dioda zener juga digunakan seperti ini sebagai regulator tegangan shunt (shunt berarti sambungan parallel, dan regulator tegangan sebagai sebuah kelas sirkuit yang memberikan sumber tegangan tetap.

     
  4. dj.orion

    dj.orion Super Moderators Super Moderator

    Messages:
    3,109
    Likes Received:
    5,147
    Trophy Points:
    123
    SCR, DIAC n TRIAC

    SCR singkatan dari Silicon Control Rectifier.
    [​IMG]

    Adalah Dioda yang mempunyai fungsi sebagai pengendali.
    SCR atau Tyristor masih termasuk keluarga semikonduktor dengan karateristik yang serupa dengan tabung thiratron.
    Sebagai pengendalinya adalah gate (G).
    SCR sering disebut Therystor.
    SCR sebetulnya dari bahan campuran P dan N.
    Isi SCR terdiri dari PNPN (Positif Negatif Positif Negatif) dan biasanya disebut PNPN Trioda.

    [​IMG]

    Logo skematik elektronik untuk SCR

    Guna SCR:
    * Sebagai rangkaian Saklar (switch control)
    * Sebagai rangkaian pengendali (remote control)


    [​IMG]
    Diagram dan skema SCR

    Ada tiga kelompok besar untuk semikonduktor ini yang sama-sama dapat berfungsi sebagai Saklar (Switching) pada tegangan 120 volt sampai 240 volt.
    Ketiga kelompok tersebut adalah SCR ini sendiri, DIAC dan TRIAC.


    DIAC merupakan salah satu jenis dioda SCR, namun memiliki dua terminal (elektroda) saja, berbeda dengan "saudaranya" yang memiliki tiga terminal, TRIAC.
    [​IMG]
    Simbol DIAC pada skema elektronik

    [​IMG]
    Gambar diagram memperlihatkan struktur dalam pada DIAC.

    [​IMG]
    Pada diagram menunjukkan ada lima lapisan dalam DIAC, memiliki dua terminal yaitu terminal 1 (T1) and terminal 2 (T2).


    TRIAC
    TRIAC mempunyai kontruksi sama dengan DIAC, hanya saja pada TRIAC terdapat terminal pengontrol (terminal gate).
    Sedangkan untuk terminal lainnya dinamakan main terminal 1 dan main terminal 2 (disingkat mt1 dan mt2).
    Seperti halnya pada DIAC, maka TRIAC pun dapat mengaliri arus bolak-balik, tidak seperti SCR yang hanya mengalirkan arus searah (dari terminal anoda ke terminal katoda).

    [​IMG]
    Lambang TRIAC di dalam skema elektronika, memiliki tiga kaki, dua diantaranya terminal MT1 (T1) dan MT2 (T2) dan lainnya terminal Gate (G)

    [​IMG]
    Konstuksi Simbol TRIAC

    Triac adalah setara dengan dua SCR yang dihubungkan paralel.
    Artinya TRIAC dapat menjadi saklar keduanya secara langsung.
    TRIAC digolongkan menurut kemampuan pengontakan. TRIAC tidak mempunyai kemampuan kuasa yang sangat tinggi untuk jenis SCR.

    Ada dua jenis TRIAC, Low-Current dan Medium-Current.
    Low-Current TRIAC dapat mengontak hingga kuat arus 1 ampere dan mempunyai maksimal tegangan sampai beberapa ratus volt.
    Medium-Current TRIAC dapat mengontak sampai kuat arus 40 ampere dan mempunyai maksimal tegangan hingga 1.000 volt.


     
    intifadha, siebzehn, jimbox and 4 others like this.
  5. bledhuk

    bledhuk New Member

    Messages:
    36
    Likes Received:
    7
    Trophy Points:
    0
    membantu banget :loveeye:
     
    sujarwax likes this.
  6. aziz muslim

    aziz muslim New Member

    Messages:
    7
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    0
    bis dibukuin g
    penting bgt tuh
    ntr pasti a
     
  7. bosgentongs

    bosgentongs New Member

    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Kug malah Dikasih Game sich Kasih Materi donk
     
  8. mamuk

    mamuk Well-Known Member Super Member

    Messages:
    995
    Likes Received:
    1,384
    Trophy Points:
    103
    Lo itukan tinggal di copy trus masukin ke word kan udah jadi buku
     
  9. iron dj

    iron dj New Member

    Messages:
    19
    Likes Received:
    6
    Trophy Points:
    0
    nice info bosss . . . ...
     
  10. bosgentongs

    bosgentongs New Member

    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Maju Terus Elektronika Indonesia :focus:
     
  11. flente

    flente Member

    Messages:
    7
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    11
    dukung terussss tukang insinyur kita.......
     
  12. bosgentongs

    bosgentongs New Member

    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Mauju Elektronika Indonesiaaaa:flame:
     
  13. kakaraka

    kakaraka New Member

    Messages:
    12
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    nambah ilmu....tararengkyu
     
  14. ngadie84

    ngadie84 Active Member

    Messages:
    201
    Likes Received:
    63
    Trophy Points:
    38
    wah saya tambah ilmu lg. makasih gan
     
  15. rivo

    rivo Active Member

    Messages:
    206
    Likes Received:
    30
    Trophy Points:
    38
    ni sekedar tambahan ilmu aki prok di motor bisa di ganti dengan dioda 5 ampere... tank:rock::rock:
     

Share This Page